banner 728x250

Peringati Puncak Hari Anak, Gubernur Kukuhkan Forum Anak Provinsi.

  • Bagikan

KABAR LUWUK, PALU – Gubernur Sulawesi Tengah, H. Rusdy Mastura secara resmi mengukuhkan forum anak tingkat provinsi Sulawesi Tengah masa bakti, 2021-2023 yang ditandai dengan pengambilan sumpah dan pemasangan jaket kepada pengurus dilanjutkan dengan penyerahan penghargaan kepada forum anak terkreatif tingkat kabupaten/kota bertepatan dengan puncak peringatan hari anak tingkat provinsi, bertempat di Ball Room Hotel Best Western Palu, Rabu 22 September 2021.

Usai dikukuhkan, forum anak yang diketuai Farid membacakan janji serta delapan poin suara anak untuk mendukung program pemerintah dihadapan Gubernur Sulawesi Tengah H. Rusdy Mastura, disaksikan Kadis P3A Ikhsan Basir, SE, Kepala Dinas Sosial Drs. H. Ridwan Mumu M.Si, Kepala Dinas Nakertrans Drs. Arnold Firdaus, MTP serta pejabat terkait lain dan diakhir acara menampilkan pertunjukan kabaret

Kadis P3A Ikhsan Basir, SE dalam laporannya menyampaikan peringatan hari anak bertujuan sebagai bentuk penghormatan dan pemenuhan hak anak sebagai generasi penerus bangsa untuk melindungi hak anak dan terhindar dari diskriminasi.

Puncak peringatan hari anak mengangkat tema ‘Anak terlindungi Indonesia maju’ dan diikuti 100 orang peserta baik secara langsung maupun virtual yang berasal dari instansi pemerintah, lembaga kemasyarakatan serta pihak terkait lainnya.

Sementara itu Gubernur Sulawesi Tengah H. Rusdy Mastura dalam sambutannya menyambut baik dan memberikan apresiasi atas pelaksanaan peringatan hari anak Nasional tingkat provinsi yang menjadi momentum untuk menunjukkan bahwa anak-anak Sulawesi Tengah terus berprestasi, gembira, kreatif dan inovatif meskipun berada di rumah selama pandemi.

Akibat pandemic covid-19 lanjut gubernur, keseharian anak ikut berubah dan tidak memiliki kesempatan berinteraksi bersama teman sebaya karena dampak yang muncul dari virus begitu laus, tidak hanya mengancam nyawa tapi juga berpengaruh terhadap psikis masyarakat, sehingga tujuan penyelenggaraan hari anak nasional untuk menunjukkan kepedulian terhadap sesama agar tetap bergembira di rumah, melindungi hak anak, menghindarkan dari diskriminasi, kekerasan, penyakit stunting serta menjamin akses anak terhadap perencanaan pembangunan sehingga anak-anak diharapkan mampun untuk hidup sejahtera.

Gubernur juga menyampaikan akan segera membuka kembali sekolah tatap muka kepada daerah yang sudah berada di zona aman termasuk Kota Palu yang sudah berada di level 3. “Saya akan segera meminta kepada Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan agar segera melaksanakan sekolah tatap muka, akan tetapi harus dengan penerapan protokol kesehatan, kasihan anak-anak kita yang menjadi bodoh karena harus tetap tinggal di rumah,” sebut gubernur.

Lebih lanjut gubernur juga menyampaikan Sulawesi Tengah memiliki hasil bumi dan pertambangan yang mendapat lirikan dari para investor, bahkan Sulawesi Tengah merupakan satu-satunya provinsi yang memiliki hasil pertambangan terbesar sebanyak delapan buah, misalnya biji Nikel, emas serta hasil pertambangan lain.

Untuk itu gubernur mengharapkan kepada seluruh anak-anak dan generasi muda agar senantiasa belajar dan perlu adanya peningkatan pengetahuan teknologi. “Kita jangan lagi hanya tau menganyam tapi kita harus bisa membuat handphone, kita harus senantiasa berpikir besar dan bergerak cepat. Yang terpenting dimana ada kemauan disitu pasti ada jalan,” tegas gubernur.**

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *