banner 728x250

Mendagri Dorong Kabupaten Banggai Lakukan Testing Covid-19 secara Agresif

  • Bagikan

, – Menteri Dalam Negeri () Muhammad Tito Karnavian mendorong agar melakukan Covid-19 . Hal itu perlu diperbanyak untuk menggambarkan laju penularan sesuai kondisi di lapangan. Pasalnya, tidak ada satu pihak pun yang tahu kapan pandemi ini bakal usai.

Hal itu disampaikan Mendagri saat melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Banggai, Sabtu (25/9/2021). Mendagri mengharapkan, agar testing Covid-19 tersebut tidak hanya dengan antigen, tetapi juga PCR test.

“Kalau bisa, di Kabupaten Banggai juga ada PCR test, sekarang banyak dibuka PCR test itu bukan lagi monopoli pemerintah, banyak vendornya dengan harga yang terjangkau, dengan APBD, termasuk sampai ke pelatihan dan penyediaan reagen-nya,” ujar Mendagri saat melakukan konferensi pers usai bertemu dengan Bupati Banggai beserta jajarannya.

Langkah itu, lanjut Mendagri, untuk menambah testing Covid-19 selain menggunakan antigen. Kendati demikian, testing tetap bisa dilakukan bersamaan dengan menggunakan antigen. Meskipun antigen bukanlah standar utama dalam melakukan testing Covid-19. Dengan upaya tersebut, diharapkan dapat mempercepat penanganan terhadap masyarakat yang terkonfirmasi positif Covid-19. Sehingga risiko penyakitnya dapat berkurang.

Di lain sisi, dengan skema pelibatan pihak lain ini juga, dapat membantu Kabupaten Banggai untuk memperoleh hasil testing yang lebih cepat, dibanding mengirim sampel ke daerah lain seperti ke Kota Palu. Pasalnya, bila hasil testing diketahui secara lambat, maka akan membuat data semakin menumpuk. Kondisi ini, bakal membuat data kondisi laju penularan menjadi keliru.

“Karena kalau delay-nya sampai seminggu sampai berminggu-minggu, nanti oleh staf yang menginput data yang minggu lalu ditumpukin sama minggu ini, akibatnya meledak naik, padahal tidak segitu,” ujar Mendagri.

Dengan adanya fasilitas uji sampel ini juga dapat membantu daerah sekitar seperti Morowali, Banggai Kepulauan, dan lainnya dalam melakukan testing Covid-19.

Terlepas dari itu, Mendagri bersyukur karena indikator pengendalian Covid-19 menunjukkan hasil yang baik, di tingkat nasional, provinsi, termasuk Kabupaten Banggai. Hal ini ditandai dengan menurunnya kasus positif Covid-19, dan angka bed occupancy ratio di bawah 50 persen. Selain itu, angka kematian juga turut menurun, dan angka kesembuhan mengalami peningkatan.**

Baca Juga

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *